Gejala Diabetes Insipidus - Ciri ciri Diabetes Insipidus

Gejala Diabetes Insipidus . Ketika mendengar kata "diabetes", sebagian besar orang akan memikirkan Diabetes Mellitus, yang merupakan suatu kondisi dimana kadar gula darah mengalami peningkatan secara kronis. Faktanya, diabetes merupakan istilah umum untuk kondisi yang menyebabkan peningkatan produksi urin.
Gejala Diabetes Insipidus - Ciri ciri Diabetes Insipidus

Diabetes insipidus mengakibatkan rasa haus dan buang air kecil yang berlebihan. Penyebabya adalah masalah pada hormon tertentu maupun reseptornya. Diabetes insipidus meningkatkan resiko terjadinya dehidrasi.

Diabetes insipidus (DI) menyebabkan seseorang sering buang air kecil . Volume urin yang dikeluarkan biasanya sangat besar dan encer, karena sebagian besarnya adalah air. Untuk mencukupi kebutuhan air yang hilang, pasien memerlukan air untuk minum dalam jumlah besar. 

Anda mungkin sering buang air kecil, bahkan di malam hari, yang dapat mengganggu tidur atau, pada kesempatan, menyebabkan mengompol. Karena ekskresi volume urin abnormal besar encer, Anda dapat dengan cepat mengalami dehidrasi jika Anda tidak minum cukup air. Anak-anak dengan diabetes insipidus mungkin mudah marah atau lesu dan mungkin memiliki demam , muntah , atau diare . Dalam bentuk klinis signifikan, diabetes insipidus adalah penyakit langka.

Buang air kecil yang berlebihan dan haus yang ekstrim (terutama untuk air dingin dan kadang-kadang air es atau es) adalah khas untuk DI. Gejala diabetes insipidus cukup mirip dengan yang tidak diobati diabetes mellitus , dengan perbedaan bahwa urin tidak mengandung glukosa dan tidak ada hiperglikemia (peningkatan glukosa darah ).

 Penglihatan kabur adalah langka. Tanda-tanda dehidrasi juga dapat muncul pada beberapa individu karena tubuh tidak dapat menghemat banyak (jika ada) air yang dibutuhkan masuk

Para kencing ekstrim berlanjut sepanjang hari dan malam. Pada anak-anak, DI dapat mengganggu nafsu makan, makan, berat badan, dan pertumbuhan juga. 

Mereka mungkin hadir dengan demam, muntah, atau diare. Dewasa dengan DI tidak diobati dapat tetap sehat selama beberapa dekade asalkan cukup air dikonsumsi untuk mengimbangi kerugian kemih. Namun, ada risiko terus menerus dehidrasi dan kehilangan kalium.

Subscribe to receive free email updates: