Alutsista TNI Terbaru

Alutsista TNI Terbaru. Sejak diawal tahun 2014 sesuai dengan rancang bangun kekuatan pertahanan pada renstra I (2010-2014) TNI Angkatan Udara diharapkan telah diperkuat dengan beberapa Alutsista Dirgantara baru yang lebih kompleks dan canggih. Hal ini dapat dilihat dari upaya-upaya yang terus dilakukan pemerintah dalam hal ini Kementerian Pertahanan dan Mabes TNI yang melibatkan beberapa pihak seperti pelaku industri Pertahanan, kalangan akademisi dan tenaga-tenaga ahli lainnya.

Diharapkan dengan adanya pembekalan Menhan ini para siswa dapat mengerti dan mengimplementasikan segala kebiajakan pertahanan sesuai dengan tugas dan fungsi yang di emban para siswa di satuannya masing-masing.
Alutsista TNI Terbaru 2014

Sehubungan upaya pemenuhan Alutsista terbaru dan canggih ini Kemhan akan meng-upgrade sekitar 24 unit pesawat F-16 dengan Engine Block 25 menjadi Engine blok 52. 24 unit pesawat ini merupakan hasil hibah dari Pemerintah Amerika Serikat yang telah juga disetujui oleh Anggota Komisi I DPR RI. Pemerintah juga mengalokasikan anggaran untuk mendukung upgrade tersebut sekitar 600 juta Dollar. Selain itu Kemhan juga akan melibatkan beberapa pihak termasuk tenaga ahli dari kalangan akademisi, peneliti serta kalangan pelaku industri pertahanan dalam negeri.

Menhan juga menambahkan TNI AU pada tahun 2014 juga akan diperkuat dengan 9 unit pesawat angkut jenis ringan terbaru CN – 295 hasil kerjasama antara Kemhan, PT. Dirgantara Indonesia dengan Airbus Military Spanyol. Kedua perusahaan ini telah sepakat dan berkomitmen untuk menjalin kerjasama dalam pengadaan dan produk bersama pesawat CN-295 ini dengan menandatangani Nota Strategis Pengukuhan Kolaborasi Produk bersama Rabu lalu (25/10) di Hanggar PT DI.

Menhan mengatakan, untuk jangka yang lebih panjang lagi (Renstra II 2014-2015) Kemhan tengah menjalin kerjasama dengan Korea Selatan dalam hal produk bersama pesawat tempur KFX / IFX sebagai pesawat tempur generasi ke 4 setengah.
Menteri Pertahanan , saat ini di Korea , ada sekitar 34 dari para ahli militer Indonesia , ITB , Departemen Pertahanan dan Badan Penelitian dan Pengembangan memegang fase desain pesawat KFX / IFX . Rencananya akan dikirim sekitar 210 pakar dari Indonesia ke berbagai tahap produk dengan pesawat.

Dalam hal pencegahan dan pengendalian rencana di 2104 untuk seluruh wilayah udara Indonesia , Kementerian Pertahanan mencoba untuk menutupi dan melindungi udara di dalam kebohongan yang dilengkapi dengan radar canggih . Sementara perangkat pengawasan yang ada Marritym Survailance sistem terpadu dipasang di tempat-tempat strategis Indonesia .

Menteri pertahanan menggambarkan keseluruhan desain pengembangan kekuatan pertahanan dari rencana strategis telah diidentifikasi sebagai prioritas pertama untuk pemenuhan peralatan pertahanan militer . Membangun kekuatan seperti itu , Angkatan Udara telah memasukkan unsur-unsur tertentu atau pesawat tempur Strike Force seperti F - 16 , Sukhoi , F - 5 , serta pesawat Angkatan Multifanction Hercules , CN -295 , -235 CN .

Subscribe to receive free email updates: