Cara Pesulap Menipu atau Mengalihkan Perhatian Seseorang

Ketika menonton sihir, semakin keras Anda mencoba untuk memperhatikan jari pesulapnya petir, semakin mudah Anda tertipu. Ini bukan suatu kebetulan. Ketika Anda akan mepelajari "Permainan Otak," sebuah seri baru pada National Geographic Channel yang menggambarkan mukjizat kecil dan membutuhkan perhatian dan pembentukan memori kenangan, otak berjalan dengan daya 12 Watt, atau sekitar sepertiga dari jumlah yang digunakan oleh kulkas bola lampu. Daya terbatas seperti membuat kita sangat rentan terhadap penipuan karena memungkinkan kita untuk berkonsentrasi pada satu hal pada suatu waktu. Magician menggunakan pemikiran tunggal untuk menciptakan efek yang besar.

Tukang sulap

Pada dasarnta Otak memiliki dua jenis perhatian. Pertama, "top-down" atau keputusan untuk memperhatikan, yang adalah apa yang Anda gunakan ketika Anda memutuskan untuk fokus pada stimulus atau tugas. Top-down perhatian dikendalikan oleh otak yang disebut korteks prefrontal. Kedua, "bottom-up" atau kejutan ketika kita cepat mengalihkan fokus ke stimulus yang tak terduga, seperti telepon berdering. Ini adalah respon sistem dikendalikan oleh area otak yang disebut korteks sensorik.

Magician menipu Anda untuk menguasai kedua bentuk perhatian. Dalam "Permainan Otak", seorang seniman sulap tangan bernama Apollo Robbins, yang menemani mantan Presiden Jimmy Carter, mengatakan: "orang Disruptive bisa sangat sederhana." Robbins menggunakan "top-down gangguan" dengan mengajak orang untuk fokus pada kata-kata dan tindakan. Dengan menghibur, itu menuntut perhatian. Sementara itu, ia diam-diam mengambil jam tangan atau syal. "Jika saya harus mencuri dari tempat yang sulit, saya menggunakan strategi 'bottom up-' perhatian untuk mengarahkan fokus," kata Robbins. Bertepuk tangan keras, gerakan mendadak, atau melambaikan sendok di udara, merupakan contoh strategi ini.

Anda mungkin berpikir bahwa Anda tidak akan dijatuhkan oleh strategi sederhana seperti itu mungkin menganggap diri Anda multitasker [memperhatikan beberapa hal sekaligus]. Namun, menurut para ahli, multitasking adalah ilusi.

"Pada kenyataannya, kita hanya dapat memproses satu hal pada suatu waktu Kami adalah prosesor seri yang efektif., '" Kata David Strayer, seorang psikolog yang melakukan penelitian terhadap perhatian di University of Utah. "Ketika kita mencoba melakukan multitasking, kita hanya beralih dari satu aktivitas ke aktivitas lainnya."

Terlepas dari kenyataan jika scan otak menunjukkan bahwa kita hanya bisa fokus pada satu hal pada suatu waktu, Strayer menjelaskan, orang sering memiliki ilusi bahwa mereka menyeimbangkan semua tugas yang sama dan melakukan dengan baik sama sekali. "Anda menjadi buta terhadap kinerja Anda sendiri terganggu," katanya.

Subscribe to receive free email updates: